Kandungan Gizi Apel - Apple

Apel, karena Apel kita mengenal gravitasi, dan karena Apel kita bisa menikmati dunia.
Apel adalah buah pomaceous pohon apel, spesies Malus domestica dalam keluarga mawar (Rosaceae). Apel adalah salah satu buah pohon yang paling banyak dibudidayakan, dan yang paling dikenal luas dari banyak anggota dari genus Malus yang digunakan oleh manusia.

Buah apel biasanya merah di luar saat masak (siap dimakan), namun bisa juga hijau atau kuning.
Orang mulai pertama kali menanam apel di Asia Tengah. Kini apel berkembang di banyak daerah di dunia yang lebih dingin. Nama ilmiah pohon apel dalam bahasa Latin ialah Malus domestica. Apel budidaya adalah keturunan dari Malus sieversii asal Asia Tengah, dengan sebagian genom dari Malus sylvestris (apel hutan/apel liar).


Pohon Apel berasal dari Asia Barat, di mana nenek moyang liar yang masih ditemukan saat ini. Ada lebih dari 7.500 kultivar apel diketahui, mengakibatkan berbagai karakteristik yang diinginkan. Kultivar bervariasi dalam hasil dan ukuran akhir dari pohon, bahkan ketika tumbuh pada batang bawah yang sama.

Setidaknya 55 juta ton apel ditanam di seluruh dunia pada tahun 2005, dengan nilai sekitar $ 10 miliar. Cina memproduksi sekitar 35% dari jumlah total ini. Amerika Serikat adalah produsen kedua-terkemuka, dengan lebih dari 7,5% dari produksi dunia. Iran adalah ketiga, diikuti oleh Turki, Rusia, Italia dan India.

Kebanyakan apel bagus dimakan mentah-mentah (tak dimasak), dan juga digunakan banyak jenis makanan pesta. Apel dimasak sampai lembek untuk membuat saus apel.
Apel juga dibuat menjadi minuman sari buah apel.



Pepatah "Sebuah apel sehari membuat dokter pergi.", Menyikapi efek kesehatan dari buah Apel, berasal dari abad ke Wales 19.  Penelitian menunjukkan bahwa apel dapat mengurangi resiko kanker usus, kanker prostat dan kanker paru-paru.  Dibandingkan dengan buah lain dan sayuran, apel mengandung jumlah yang relatif rendah vitamin C, tetapi merupakan sumber yang kaya senyawa antioksidan lainnya. Isi serat, sementara kurang dari dalam buah-buahan lainnya, membantu mengatur buang air besar dan dengan demikian dapat mengurangi resiko kanker usus besar. Mereka juga dapat membantu mencegah dengan penyakit jantung, penurunan berat badan,  dan mengendalikan kolesterol,  karena mereka tidak memiliki kolesterol apapun, memiliki serat, yang mengurangi kolesterol dengan mencegah reabsorpsi, dan besar untuk konten kalori mereka, seperti buah-buahan dan sayuran.

Ada bukti bahwa secara in vitro apel memiliki senyawa fenolik yang dapat kanker-pelindung dan menunjukkan aktivitas antioksidan. phytochemical phenolic dominan dalam apel adalah quercetin, epikatekin, dan procyanidin B2..

Konsentrat jus apel telah ditemukan untuk meningkatkan produksi neurotransmitter asetilkolin pada tikus, menyediakan mekanisme potensial untuk "pencegahan penurunan kinerja kognitif yang menyertai kekurangan makanan dan genetik dan penuaan." Studi-studi lain telah menunjukkan "[ion] alleviat kerusakan oksidatif dan penurunan kognitif" pada tikus setelah pemberian jus apel. 


Nilai kandungan gizi Apel per 100 g (3.5 oz)Energi 218 kJ (52 kcal)Karbohidrat 13,81 gGula 10,39 gDiet serat 2,4 gLemak 0,17 gProtein 0,26 gAir 85,56 gVitamin A equiv. 3 mg (0%)Thiamine (Vit. B1) 0.017 mg (1%)Riboflavin (Vit. B2) 0,026 mg (2%)Niacin (Vit. B3) 0,091 mg (1%)Asam pantotenat (B5) 0,061 mg (1%)Vitamin B6 0,041 mg (3%)Folat (B9 Vit.) 3 mg (1%)Vitamin C 4.6 mg (8%)Kalsium 6 mg (1%)Besi 0,12 mg (1%)Magnesium 5 mg (1%)Fosfor 11 mg (2%)Kalium 107 mg (2%)Seng 0,04 mg (0%)Persentase yang relatif ke US rekomendasi untuk orang dewasa.Sumber: USDA Nutrient database

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar