Psikologi Warna

Psikologis Warna

Kenapa Anda pakai baju hitam hari ini?
Atau kenapa saya suka Tim sepakbola Belanda, apa karena seragam orange-nya?
Atau kenapa warna cat kamar rumahku dominan putih?
Semua pilihan warna kita biasanya disesuaikan dengan keadaan, mau kemana? sama siapa? Kalau kita ikut acara berkabung, kita tidak memakai gaun warna merah muda. Itu biasanya kesepakatan bersama yang kalau kita tanya kenapa mungkin ada hubungannya dengan sifat warna tersebut. Namun ada kalanya kita memiliki teman yang suka dengan warna tertentu. kemana-mana pake baju kuning terus gak peduli siangnya terik banget. Kenapa? Apakah warna itu juga menentukan siapa kita? mungkin artikel dibawah membantu kita.

Ada empat psikologis warna primer - merah, biru, kuning, dan hijau. Mereka masing-masing berhubungan dengan tubuh, pikiran, emosi dan penting keseimbangan antara ketiga. Sifat-sifat psikologis sebelas warna dasar adalah sebagai berikut:

MERAH. Fisik

Positif:
Fisik keberanian, kekuatan, kehangatan, energi, hidup dasar, 'melawan atau mengambang', stimulasi, maskulinitas, kegembiraan.

Negatif: Defiance, agresi, dampak visual, ketegangan.
Menjadi panjang gelombang terpanjang, merah adalah warna yang kuat. Walaupun tidak secara teknis yang paling terlihat, ia memiliki properti untuk tampil agar lebih dekat dan karena itu meraih perhatian kita pertama. Oleh karena itu efektivitasnya kuat di lampu lalu lintas di seluruh dunia. Efek fisik, melainkan merangsang kita dan meningkatkan denyut nadi, memberi kesan bahwa waktu berlalu lebih cepat daripadasesungguhnya. Hal ini terkait dengan prinsip maskulin dan dapat mengaktifkan insting "melawan atau lari" . Merah kuat, dan sangat dasar. merah adalah warna yang paling sederhana, tanpa kehalusan. Hal ini merangsang dan lincah, sangat ramah. Pada saat yang sama, dapat dianggap sebagai penuntut dan agresif.


BIRU. Intelektual.

Positif: Kecerdasan, komunikasi, kepercayaan, efisiens, ketenangan, tugas, logika, kesejukan, refleksi, tenang.
Negatif: Dingin, sikap acuh tak acuh, kurangnya emosi, tidak ramah.
Biru adalah warna pikiran dan pada dasarnya adalah menenangkan; itu mempengaruhi kita secara mental, bukan reaksi fisik kita harus merah. Biru yang kuat akan merangsang pemikiran yang jernih dan ringan, biru lembut akan menenangkan pikiran dan konsentrasi bantuan. Akibatnya adalah mental tenang dan menenangkan. Ini adalah warna komunikasi yang jelas. Biru tidak muncul untuk menjadi dekat dengan kita sebagai orang-orang merah. Dalam riset, biru adalah warna favorit dunia. Namun, hal itu dapat dianggap sebagai dingin, tanpa emosi dan tidak ramah.


KUNING. Emosional

Positif: Optimis, kepercayaan diri, harga diri, "extraversion", kekuatan emosional, keramahan, kreativ.
Negatif: Irasional, ketakutan, kerapuhan emosional, depresi, kecemasan, bunuh diri.

Panjang gelombang kuning relatif lama dan pada dasarnya merangsang. Dalam hal ini stimulus emosional, sehingga kuning adalah warna yang paling kuat, secara psikologis. Kuning yang tepat akan mengangkat jiwa kita dan harga diri kita, kunig adalah warna kepercayaan diri dan optimisme. Terlalu banyak, atau salah nada dalam kaitannya dengan nada lain dalam skema warna, dapat menyebabkan harga diri menurun, sehingga menimbulkan ketakutan dan kecemasan.

HIJAU
. Saldo

Positif: Harmonis, keseimbangan, penyegar, cinta-kasih universal, istirahat, pemulihan, jaminan, kesadaran lingkungan, keseimbangan, kedamaian.
Negatif: Kebosanan, stagnasi, "blandness", kelemasan.
warna hijau sedemikian rupa sehingga tidak memerlukan penyesuaian apapun dan karena itu, tenang. Berada di tengah spektrum, itu adalah warna keseimbangan - konsep yang lebih penting daripada banyak orang menyadari. Ketika dunia berisi banyak hijau, ini menunjukkan keberadaan air, dan sedikit bahaya kelaparan, jadi kami yakin dengan hijau, pada tingkat primitif.
Negatif, dapat menunjukkan stagnasi dan, salah digunakan, akan dipandang sebagai terlalu hambar.


VIOLET. Spiritual

Positif: Spiritual kesadaran, penahanan, visi, kemewahan, keaslian, kebenaran, kualitas.
Negatif: ketertutupan, dekadensi, penindasan, rasa rendah diri.

Panjang gelombang terpendek adalah ungu, sering disebut sebagai ungu. Dibutuhkan kesadaran ke tingkat lebih tinggi pikiran, bahkan ke dalam alam nilai-nilai spiritual. Hal ini sangat introvertive dan mendorong perenungan yang mendalam, atau meditasi. Ungu memiliki asosiasi dengan royalti dan biasanya mengkomunikasikan kualitas mungkin terbaik. Menjadi panjang gelombang terlihat terakhir sebelum sinar ultra-violet, ia memiliki asosiasi dengan waktu dan ruang dan kosmos. Ungu berlebihan dapat membawa terlalu banyak introspeksi dan nada yang salah itu mengkomunikasikan sesuatu yang murah dan keji, lebih cepat daripada warna lain.


ORANGE

Positif: Fisik kenyamanan, makanan, kehangatan, keamanan, sensualitas, gairah, kelimpahan, menyenangkan.
Negatif: Perampasan, frustrasi, kesembronoan, dewasa.

Karena itu adalah kombinasi merah dan kuning, oranye adalah merangsang dan reaksi itu adalah kombinasi dari fisik dan emosional. Pikiran kita ini berfokus pada isu-isu kenyamanan fisik - makanan, kehangatan, tempat tinggal dan sebagainya - dan sensualitas. Ini adalah 'menyenangkan' warna. Negatif, hal itu mungkin fokus pada kebalikannya - kekurangan. Hal ini sangat mungkin ketika jeruk hangat digunakan dengan hitam. Sama, terlalu banyak jeruk menunjukkan kesembronoan dan kurangnya nilai-nilai intelektual serius.


MERAH MUDA

Positif: ketenangan fisik, pengasuhan, kehangatan, kewanitaan, cinta, seksualitas, kelangsungan hidup spesies.
Negatif: Inhibisi, emosional klaustrofobia, pengebirian, kelemahan fisik.

Menjadi warna merah, merah muda juga mempengaruhi kita secara fisik, tapi menenangkan, bukan merangsang. (Menariknya, merah adalah satu-satunya warna yang memiliki nama yang sama sekali terpisah untuk tints. Tints biru, hijau, kuning, dll hanya disebut biru muda, cahaya greenetc.) Pink adalah warna yang kuat, secara psikologis. Ini mewakili prinsip feminin, dan kelangsungan hidup spesies; itu secara fisik memelihara dan menenangkan. Terlalu banyak menguras pink secara fisik dan dapat agak emaskulat

ABU-ABU

Positif: Psikologikal netralitas.
Negatif: Kurang percaya diri, kelembaban, depresi, hibernasi, kekurangan energi.

Murni abu-abu adalah satu-satunya warna yang tidak mempunyai sifat-sifat psikologis langsung. Namun demikian, cukup bersifat menekan. Virtual adanya warna depresi dan ketika dunia berubah menjadi abu-abu naluriah kita dikondisikan untuk menarik dan menyiapkan untuk hibernasi. Kecuali nada yang tepat benar, abu-abu memiliki efek peredam warna lain digunakan dengan hal itu. Berat penggunaan abu-abu biasanya menunjukkan kurangnya kepercayaan diri dan rasa takut terhadap pemaparan.


HITAM

Positif: Kecanggihan, glamor, keamanan, keselamatan emosional, efisiensi, substansi.
Negatif: Penindasan, dingin, ancaman, berat.

Hitam adalah semua warna, benar-benar terserap. Implikasi psikologis yang cukup besar. Ini menciptakan pelindung, karena menyerap semua energi yang datang ke arah Anda, dan enshrouds kepribadian. Hitam pada dasarnya adalah ketiadaan cahaya, karena tidak ada gelombang yang dipantulkan dan bisa, karena itu akan mengancam; banyak orang yang takut gelap. Positif, itu mutlak berkomunikasi kejelasan, tanpa nuansa halus. Ini mengkomunikasikan keunggulan kecanggihan dan tak kenal kompromi dan bekerja sangat baik dengan putih. Hitam menciptakan sebuah persepsi berat dan serius.
Ini adalah mitos bahwa pakaian hitam melangsingkan:


PUTIH

Positif: Kebersihan, kemandulan, kejelasan, kemurnian, kebersihan, kesederhanaan, kecanggihan, efisiensi.
Negatif: Steril, dingin, hambatan, kemasaman, elitisme.

Sama seperti hitam adalah total penyerapan, jadi putih adalah refleksi total. Akibatnya, hal itu mencerminkan kekuatan penuh spektrum ke mata kita. Jadi juga menciptakan hambatan-hambatan, tetapi berbeda dari hitam, dan sering menimbulkan ketegangan untuk melihat. It berkomunikasi, "Sentuh aku tidak!" Putih adalah kemurnian dan, seperti hitam, tanpa kompromi; itu bersih, higienis dan steril. Konsep sterilitas juga bisa negatif. Visual, putih memberikan ruang persepsi meningkat. Efek negatif putih pada warna-warna hangat adalah untuk membuat mereka terlihat dan terasa berlebihan.


COKLAT

Positif: keseriusan, kehangatan, Nature, membumi, kehandalan, dukungan.
Negatif: Kurangnya humor, berat, kurangnya kecanggihan.

Coklat biasanya terdiri dari merah dan kuning, dengan persentase besar hitam. Akibatnya, telah banyak keseriusan yang sama seperti hitam, tapi lebih hangat dan lembut. Ini memiliki unsur-unsur properti merah dan kuning. Brown memiliki asosiasi dengan bumi dan alam. Ini adalah solid, andal warna dan kebanyakan orang merasa tenang mendukung - lebih positif daripada yang populer hitam, yang bersifat menindas, daripada mendukung.

Sumber :

  • hari-hariku
  • http://www.colour-affects.co.uk
  • http://www.shvoong.com/humanities/arts/1801094-colour-psychology/

1 komentar:

Anonim mengatakan...

http://www.penasaran.net/?ref=snxf5x
http://www.TEMUKANEMASKU.TK

http://arenapromo.com/?id=mrmh

http://www.TEMUKANEMASKU.TK ,

http://signup.wazzub.info/?lrRef=6164a712

Poskan Komentar